SISTEM YITUOWULIAN SHENZHEN CO, LTD

Rumah
Produk
Tentang kami
Tur Pabrik
Kontrol kualitas
Hubungi kami
Quote request suatu
Rumah ProdukPembatas Kecepatan Gps

Ethiopia Standar GPS Speed ​​Limiter Gubernur Kecepatan GPS Dengan Fungsi GPS GPRS

I 'm Online Chat Now
Sertifikasi
Cina SHENZHEN YITUOWULIAN SYSTEM CO.,LTD Sertifikasi
Cina SHENZHEN YITUOWULIAN SYSTEM CO.,LTD Sertifikasi
Kami sangat puas dengan CA-V1 dan CA-V1, CA-V6W Anda untuk pelanggan profesional, CA-V6W adalah produk yang sangat bagus untuk sepeda motor, terima kasih!

—— Touya_ra

sekarang kami sudah menggunakan perusahaan Anda CA-V6 lebih dari 2000Pcs, terima kasih atas dukungan terbaik perusahaan Anda, kami akan membelanjakan bisnis ini di seluruh Kenya

—— Nancy Saruni

perangkat Anda CA-V1 sangat baik untuk proyek pelanggan kami, sangat proffesional, kita dapat menggunakan di dalam mobil kulkas yang dapat menguji suhu, terima kasih

—— Rajesmay

Ethiopia Standar GPS Speed ​​Limiter Gubernur Kecepatan GPS Dengan Fungsi GPS GPRS

Ethiopia Standard GPS Speed Limiter GPS Speed Governor With GPS GPRS Function
Ethiopia Standard GPS Speed Limiter GPS Speed Governor With GPS GPRS Function Ethiopia Standard GPS Speed Limiter GPS Speed Governor With GPS GPRS Function Ethiopia Standard GPS Speed Limiter GPS Speed Governor With GPS GPRS Function Ethiopia Standard GPS Speed Limiter GPS Speed Governor With GPS GPRS Function Ethiopia Standard GPS Speed Limiter GPS Speed Governor With GPS GPRS Function

Gambar besar :  Ethiopia Standar GPS Speed ​​Limiter Gubernur Kecepatan GPS Dengan Fungsi GPS GPRS Harga terbaik

Detail produk:

Tempat asal: Cina
Nama merek: caxtrack
Sertifikasi: CE/ROHS/FCC/SGS
Nomor model: CA100F

Syarat-syarat pembayaran & pengiriman:

Kuantitas min Order: 10 komputer PC
Harga: negotiation
Kemasan rincian: Dikemas dalam karton terlebih dahulu
Waktu pengiriman: 1-10 hari kerja setelah menerima pembayaran Anda
Syarat-syarat pembayaran: T/T atau Western Union atau paypal
Menyediakan kemampuan: 100, 000PCS per bulan
Detil Deskripsi produk
Nama Produk: Pembatas kecepatan GPS standar Ethiopia Aplikasi: Truk Bus Forklift
Zona Pembatas Kecepatan: 40-200 Km / Jam Deviasi Pembatas Kecepatan: ± 5km / jam
Garis hijau A-: input (dekat dengan pedal akselerator) Garis coklat B +: output (dekat dengan ECU)
Garis putih B-: output (dekat dengan ECU) Berat bersih: 0.24kg
GSM: Modul Komunikasi Mengolah Chip: lengan
Cahaya Tinggi:

vehicle gps tracking device

,

electronic engine governor

Ethiopia Standar GPS Speed ​​Limiter ES6413: 2019 Gubernur Kecepatan GPS Dengan Fungsi GPS GPRS

Kendaraan Jalan: - Kendaraan Bermotor –GPS Perangkat Pembatas Kecepatan Terintegrasi

Cakupan

Standar ini menetapkan persyaratan untuk kinerja, pemasangan, dan metode pengujian perangkat pembatas kecepatan terintegrasi GPS yang dirancang untuk membatasi kecepatan jalan maksimum kendaraan bermotor dengan mengendalikan tenaga mesin .

Standar ini juga menentukan persyaratan kinerja perangkat perekaman dan pelaporan kecepatan . Ini harus menjadi unit terpisah untuk dipasang pada kendaraan.

CATATAN: Toleransi yang diizinkan dari sistem dapat memungkinkan kendaraan melebihi kecepatan yang ditetapkan.

2. Referensi normatif

Dokumen referensi berikut sangat diperlukan untuk penerapan dokumen ini. Untuk referensi bertanggal, hanya edisi yang dikutip yang berlaku. Untuk referensi yang tidak bertanggal, edisi terakhir dari dokumen yang direferensikan (termasuk perubahannya) berlaku.

ES IEC 60068-2-1, Pengujian lingkungan - Bagian 2-1: Pengujian - Uji A: Stabilitas dingin

ES IEC 60068-2-2, Pengujian lingkungan - Bagian 2-2: Uji - Uji B: Stabilitas panas kering

ES IEC 60068-2-38, Pengujian lingkungan - Bagian 2-38: - Uji - Uji ZlAD: Temperatur / kelembaban komposit

Stabilitas uji siklus

ES ISO 7637-1, Kendaraan jalan - Gangguan listrik karena konduksi dan sambungan - Bagian 1: Definisi dan

pertimbangan umum

ES ISO 7637-2, Kendaraan jalan - Gangguan listrik karena konduksi dan sambungan - Bagian 2: Listrik

konduksi sementara sepanjang jalur suplai saja.

ES IEC 60068-2-14 "Prosedur Pengujian Lingkungan Dasar untuk Barang Elektronik dan Listrik Lembab Panas

Tes (Siklik) "

3. Istilah dan definisi Singkatan

3.1. Singkatan

3.1.1.

RMS

root mean square

3.1.2.

GNS

Sistem navigasi global seperti GPS, Galilio, BeiDou dan lainnya yang setara

3.2. Ketentuan dan Definisi

Untuk tujuan standar Ethiopia ini, syarat dan definisi berikut ini akan berlaku

3.2.1.

Kalibrasi

adalah perbandingan nilai pengukuran yang dikirimkan oleh perangkat yang sedang diuji dengan standar kalibrasi yang memiliki keakuratan diketahui. Standar semacam itu dapat berupa perangkat pengukuran lain yang memiliki ketepatan yang diketahui, perangkat yang menghasilkan kuantitas yang akan diukur seperti tegangan, nada suara, atau artefak fisik, seperti aturan meteran.

3.2.2.

Kecepatan maksimum (Vmax)

Kecepatan maksimum yang dicapai kendaraan pada periode paruh pertama kurva respons transien, jika ada (lihat

Gbr.1), jika tidak, kasing seperti yang diberikan pada Gbr.2, Vset = Vmax.

3.2.3.

atur Kecepatan (Vset)

kecepatan kendaraan rata-rata yang dimaksud saat beroperasi dalam kondisi stabil. Itu harus ditandai pada kendaraan.

3.2.4.

Perangkat pembatas kecepatan / gubernur

perangkat yang fungsi utamanya adalah mengontrol umpan ke engine untuk membatasi kecepatan kendaraan ke nilai yang ditentukan. Tujuan dari alat Pembatas kecepatan adalah untuk membatasi kecepatan jalan maksimum untuk kendaraan ke nilai yang ditentukan tanpa mempengaruhi parameter kinerja kendaraan lainnya dengan cara apa pun.

3.2.5.

Fungsi pembatas kecepatan / gubernur

fungsi untuk mengontrol umpan kendaraan atau manajemen mesin untuk membatasi kecepatan kendaraan ke nilai maksimum tetap.

3.2.6.

Kecepatan stabil (Vstab)

kecepatan kendaraan yang stabil adalah kecepatan rata-rata yang dihitung selama periode minimum 20 detik mulai 10 detik

setelah kecepatan yang ditetapkan tercapai (lihat Gbr.1) dan memenuhi persyaratan yang ditentukan dalam klausa 8.7.1.3.3.

Ethiopia Standar GPS Speed ​​Limiter ES6413: 2019 Gubernur Kecepatan GPS Dengan Fungsi GPS GPRS

4. Persyaratan

4.1. Persyaratan Umum

4.1.1. Perangkat pembatas kecepatan harus memiliki GPS bawaan / terintegrasi.

4.1.2. Gawai pembatas kecepatan harus dirancang, dibangun, dirakit, dan dipasang pada kendaraan yang akan berkinerja memuaskan, terlepas dari getaran dan suhu di mana ia dapat dikenakan.

4.1.3. Perangkat pembatas kecepatan harus dikalibrasi dan dikelola dengan baik; dan mampu membatasi kecepatan kendaraan pada kecepatan yang ditetapkan sebagaimana ditetapkan oleh badan pengawas.

4.1.4. Perangkat pembatas kecepatan harus dirancang, dibuat, dirakit, dan dipasang pada kendaraan untuk menjadikannya sebagai bukti perusakan maksimum dan gagal aman, terhadap berbagai faktor seperti pemutusan / kegagalan berbagai komponen, misalnya catu daya, sensor kecepatan, sistem aktuator mekanik, hubungan dll. atau modifikasi dan penyesuaian yang tidak sah ke sistem.

4.1.5. Sistem perangkat pembatas kecepatan harus "tidak aman" sedemikian rupa sehingga jika colokan ke pengontrol elektronik dilepaskan, daya diputuskan atau jika sinyal kecepatan dan / atau kabel dilepaskan, kendaraan harus secara otomatis, standarnya adalah mode lemas atau mesin harus terhenti atau kembali ke mode idle atau, setidaknya, dan dengan demikian tidak akan dapat didorong lebih dari tiga puluh kilometer per jam. (30km / jam).

4.1.6. Untuk tujuan anti-perusakan pengaturan "kecepatan set" dari perangkat pembatas kecepatan, titik koneksi pada perangkat pembatas kecepatan untuk penyesuaian "kecepatan set" harus disegel dengan benar dan dilindungi dari penyesuaian yang tidak sah.

4.1.7. Perangkat harus mendukung printer portabel genggam (Bluetooth, WiFi, dll.) Diaktifkan.

4.1.8. Fungsi pembatas kecepatan atau pembatas kecepatan jalan tidak akan mengganggu sistem rem kendaraan.

4.1.9. Fungsi pembatas kecepatan atau pembatas kecepatan jalan harus kompatibel dengan EMC atau harus memiliki mekanisme Anti-Jammer.

4.1.10. Gawai pembatas kecepatan harus dibuat sedemikian rupa sehingga kendaraan tidak dapat dipercepat dengan pengoperasian gawai akselerasi, seperti pedal akselerator, ketika kendaraan berjalan dengan kecepatan yang telah ditentukan.

4.1.11. Fungsi pembatas kecepatan atau piranti pembatas kecepatan harus memungkinkan kontrol akselerator normal untuk tujuan penggantian gigi.

4.1.12. Gawai pembatas kecepatan jalan harus memungkinkan akselerasi normal dan tenaga mesin penuh hingga batas kecepatan maksimum yang ditetapkan ketika fungsi pembatasan dimainkan.

4.1.13. Fungsi pembatas kecepatan harus dilakukan secara progresif dalam pelaut sedemikian sehingga tidak terjadi penilaian atau ketidaknyamanan yang berlebihan.

4.1.14. Fungsi pembatas kecepatan tidak akan menyebabkan mesin kembali menembak.

4.1.15. Fungsi pembatas kecepatan atau pembatas kecepatan jalan tidak akan menyebabkan tenaga engine tidak terkontrol.

4.1.16. Tidak ada kerusakan atau gangguan yang tidak sah yang akan mengakibatkan peningkatan tenaga mesin di atas yang diminta oleh posisi akselerator pengemudi. Kerusakan perangkat pembatas kecepatan tidak akan mempengaruhi kinerja kendaraan normal;

4.1.17. Fungsi pembatas kecepatan harus diperoleh setelah kecepatan kendaraan mencapai kecepatan maksimum yang ditetapkan terlepas dari tindakan posisi pada akselerator yang mungkin diterapkan oleh pengemudi.

4.1.18. Fungsi pembatas kecepatan harus independen dari kondisi atau kesehatan speedometer.

4.1.19. Ketika kendaraan, berjalan pada kecepatan yang disetel dan dengan akselerator pengemudi pada posisi perjalanan maksimumnya, mengalami gaya akselerasi karena gradien turun, pembatas harus mengendalikan kecepatan dengan membatasi tenaga engine ke batas daya mesin minimum pembatas pengaturan.

4.1.20. Gawai pembatas kecepatan harus dirancang, dibangun, dan dirakit sedemikian rupa sehingga tahan terhadap getaran, korosi, debu, kelembaban, petrokimia dan fenomena penuaan yang dapat diekspos.

4.1.21. Perangkat pembatas kecepatan jalan harus tahan terhadap koneksi polaritas terbalik.

4.1.22. Perangkat pembatas kecepatan jalan harus dirancang dan dibangun sedemikian rupa sehingga dapat dipasang di tempat yang tidak mudah diakses.

4.1.23. Perangkat pembatas kecepatan jalan harus memiliki fitur bawaan yang memungkinkan pemeriksaan fungsionalitas dan harus memiliki perangkat inspeksi khusus untuk keperluan ini guna memudahkan pengecekan saat kendaraan tidak bergerak.

4.1.24. Gaya aktuasi kontrol tidak boleh memiliki efek yang merugikan pada efisiensi pengemudi atau menyebabkan kelelahan pada pengemudi.

4.1.25. Perangkat pembatas kecepatan harus berkomunikasi dari jarak jauh melalui infrastruktur telekomunikasi.

4.1.26. Perangkat pembatas kecepatan harus memiliki fitur manajemen geo-pagar.

4.1.27. Sinyal kecepatan input harus diperoleh dari sistem navigasi global (GNS) atau kendaraan speedometer

sinyal kecepatan atau sinyal kecepatan yang dikonversi dari gearbox kendaraan atau dari sensor lain yang dipasang secara terpisah jika dianggap perlu.

4.1.28. Perangkat pembatas kecepatan harus dari kelas industri dan dirancang untuk aplikasi otomotif.

4.1.29. Semua komponen yang diperlukan untuk fungsi penuh pembatas kecepatan atau gawai pembatas kecepatan harus diberi energi setiap kali kendaraan digerakkan.

4.1.30. Perangkat harus menyediakan fasilitas pemeriksaan fungsional yang dengannya kecepatan dan fungsi yang ditetapkan dapat diperiksa oleh lapangan dan otoritas terkait lainnya.

4.1.31. Sistem perangkat pembatas kecepatan harus dilengkapi dengan sistem yang harus menerima perangkat eksternal untuk menguji pembatas kecepatan dan memverifikasi fungsinya.

4.1.32. Semua sistem perangkat pembatas kecepatan harus dapat diperiksa akurasi dan fungsinya.

4.1.33. Sistem perangkat pembatas kecepatan harus dapat diverifikasi. Diotentikasi dan diuji saat kendaraan "di" jalan.

4.1.34. Perangkat pembatas kecepatan jalan harus memiliki panduan pengguna dan teknis, baik yang ditulis dalam bahasa Inggris / Amharik.

4.2. Persyaratan dokumen

4.2.1. Paling tidak nama pabrikan; nomor seri. bulan dan tahun perincian pabrikan harus ditandai pada setiap gawai pembatas kecepatan.

4.2.2. Manual harus memasukkan minimal informasi berikut.

saya. Perilaku kendaraan yang diharapkan di mana pembatas kecepatan jalan telah dipasang. '

ii. Tip mengemudi untuk kendaraan di mana pembatas kecepatan jalan telah dipasang

aku aku aku. Apa yang tidak boleh dilakukan pada pembatas kecepatan jalan yang dipasang

iv. Apa yang harus dilakukan jika terjadi kerusakan

v. Tanggung jawab pemilik atau pengemudi kendaraan karena merusak pembatas kecepatan jalan.

4.2.3. Manual teknisi harus mencakup minimal informasi berikut.

saya. Prinsip-prinsip operasi mencakup rincian tentang cara kerja pembatas kecepatan jalan.

ii. Instruksi Pemasangan.

aku aku aku. Instruksi kalibrasi atau pemrograman.

iv. Pemeriksaan dan pemeriksaan fungsionalitas.

v. Petunjuk perawatan dan pemecahan masalah.

vi. Daftar bagian.

vii. Nama produsen dan merek dagang resmi.

viii. Model.

5. Persyaratan khusus

5.1. Sumber Daya listrik

5.1.1. Sistem harus berfungsi secara normal ketika terhubung ke catu daya dalam kisaran ( 6/12 / 24V ) OC.

5.1.2. Kekuatan alat pembatas kecepatan harus penuh memenuhi persyaratan yang ditentukan dalam tabel 1

Tabel 1. Persyaratan daya

tidak Deskripsi kebutuhan
1 tegangan input 6-24v
2 tegangan kerja 6-36v
3 buat cadangan jam baterai minimal 4 jam
4 nilai disipasi daya hingga 2W

5.2. Merekam dan melacak

5.2.1. Perekam harus menggabungkan kombinasi mekanisme on-board dan off-board untuk merekam dan menyimpan kecepatan kendaraan.

5.2.2. Kecepatan harus direkam dalam Km / jam pada interval tidak lebih dari lima detik.

5.2.3. Data yang diambil harus dengan jelas dan dengan cara yang jelas menunjukkan tanggal

(dd Imm Iyyyy ) rekaman.

5.2.4. Setiap entri harus terkait waktu (baik format 24 jam atau 12 jam).

5.2.5. Setiap entri harus menangkap koordinat posisi global.

5.2.6. Data yang direkam harus dalam format yang sama untuk Sistem penyimpanan onboard dan off board

5.2.7. Informasi minimum dari data yang akan direkam dan dikirim harus mencakup yang berikut:

Pelacakan online real-time pada platform Fleet Management System (FMS) melalui GPRS dan melalui tautan Google Map

b. Perbarui posisi online dengan interval waktu dan jarak

c. Rekaman data riwayat termasuk: Kecepatan, No. Lisensi, Odometer, Tanggal & Waktu, identifikasi pengemudi, alamat fisik, telepon

d. Alarm untuk pemadaman listrik eksternal, alarm baterai rendah, alarm kelebihan kecepatan, alarm geo-pagar dan alarm interval waktu tidak beroperasi

e. Laporan perangkat pembatas kecepatan: Jarak yang ditempuh, Posisi Terakhir, Foto satelit, laporan perjalanan, laporan status, laporan kerusakan, laporan interval waktu mengemudi dan pengoperasian

5.2.8. Kapasitas memori perangkat pembatas kecepatan harus memiliki kapasitas minimum untuk menyimpan 5.000 data buta .

5.2.9. Sistem pembatas kecepatan harus memasukkan mekanisme untuk merekam kecepatan kendaraan 24 jam terakhir , yang kecepatannya harus tanggal (hari, bulan dan tahun) dan waktu yang terkait.

5.2.10. Perangkat pembatas kecepatan harus menyediakan pada tanggal minimum (hari, bulan dan tahun) dan waktu terkait, lokasi dan informasi kecepatan

5.2.11. Sistem pembatas kecepatan harus menyimpan data dalam memori yang tidak dapat dihapus selama setidaknya 72 jam bahkan jika catu daya terputus.

5.2.12. Sistem pembatas kecepatan harus memastikan mekanisme pengambilan data (tanpa kehilangan data) pada titik inspeksi tanpa menggunakan peralatan khusus.

5.2.13. Data yang diambil harus dalam format yang dapat dimengerti petugas inspeksi kendaraan bermotor tanpa memerlukan layanan spesialis pembatas kecepatan.

5.2.14. Perangkat pembatas kecepatan harus memiliki toleransi akurasi kecepatan ± 5km / jam .

5.2.15. Sistem pembatas kecepatan harus mengunggah data pada interval tidak lebih dari 60 detik.

Ethiopia Standar GPS Speed ​​Limiter ES6413: 2019 Gubernur Kecepatan GPS Dengan Fungsi GPS GPRS

5.3. Persyaratan GPRS Pembatas Kecepatan

5.3.1. Pembatas kecepatan GPRS harus memiliki minimum multi-slot Kelas 8 (Max 4Rx, 1Tx, 5 slot).

5.3.2. GPRS Of speed limiter harus Mendukung minimal empat skema pengkodean (CS-1, CS 2, CS-3 dan CS-4) kecepatan unduh setidaknya kecepatan 85,6 kbps kecepatan unggah setidaknya 21,4 kbps

5.4. Akurasi Posisi GPS harus kurang dari 5 meter pada 20 RMS

5.4.1. GSM Frekuensi pembatas kecepatan GPS harus didasarkan pada persyaratan telekomunikasi nasional.

6. Garansi

harus didokumentasikan dengan baik pada kartu garansi yang dikeluarkan untuk pemilik kendaraan di mana pembatas kecepatan jalan dipasang.

7. Persyaratan keamanan

7.1. Semua konektor kabel atau harness di sirkuit speedometer harus dikabel dan disegel. Semua sambungan harus disolder dan diisolasi dengan pita insulasi tahan api dengan panjang warna yang memadai untuk menyatu dengan baik dengan perkawatan lainnya.

7.2. Fungsi pembatas kecepatan atau piranti Pembatas kecepatan harus beroperasi secara memuaskan dalam lingkungan elektromagnetiknya tanpa gangguan elektromagnetik yang tidak dapat diterima untuk perangkat lain di lingkungan.

7.3. Perangkat pembatas kecepatan harus memperingatkan pengemudi terlebih dahulu, dengan bel frekuensi tinggi, secara opsional, sinyal lampu berkedip dapat digunakan agar kecepatan yang disetel tercapai. Pemanasan ini akan terjadi pada 5% sebelum kecepatan yang ditetapkan dan akan terus berdengung setelah kecepatan yang ditetapkan tercapai / terlampaui.

7.4. Ketika kecepatan yang ditetapkan tercapai, perangkat pembatas kecepatan akan menyebabkan sementara mesin kehilangan daya.

Tenaga mesin harus diaktifkan kembali pada kecepatan tidak kurang dari titik sakelar peringatan dini, yang 5% di bawah kecepatan yang ditetapkan.

7.4.1. Set point kedua (kritis) harus mengaktifkan perangkat retarder (jika diatur) ketika set point ini tercapai. Titik setel ini harus tidak lebih dari 5% di atas titik setel standar dan harus, secara otomatis, mengaktifkan retarder untuk memastikan bahwa kendaraan tidak dapat melebihi batas yang telah ditetapkan.

7.4.2. Baterai cadangan harus aman, ramah lingkungan dan tidak beracun

8. UJI

8.1. Perangkat pembatas kecepatan harus disetujui sebagai perangkat saja ketika memenuhi persyaratan ayat 8.3 dan 8.4. Ketika dimaksudkan untuk model kendaraan tertentu, harus memenuhi persyaratan klausa 8.6.

8.2. Lima sampel gawai pembatas kecepatan harus disediakan - empat sampel untuk pengujian kinerja dan daya tahan yang diuraikan dalam klausa 8.3 dan 8.4 dan satu sampel dipasang pada kendaraan untuk melaksanakan. Pengujian yang ditentukan dalam klausa 8.5. Dalam hal sistem add-on atau on-board yang dibangun di dalam kendaraan, sistem yang terlibat dan komponennya harus disediakan secara terpisah untuk pengujian kinerja dan daya tahan.

8.3. Tes Kinerja

Keempat sampel harus diuji kinerjanya sebagaimana ditentukan dalam klausa di bawah ini.

8.3.1. Pemeriksaan Visual

8.3.1.1. Pembatas kecepatan harus diperiksa secara visual untuk pengerjaan, penyelesaian, penandaan dan persyaratan umum yang disebutkan dalam ayat 4 yang berkaitan dengan komponen saja.

8.3.2. Uji Fungsional dan Konsumsi Daya

8.3.2.1. Pembatas kecepatan harus terhubung ke tegangan pengenal. Gawai pembatas kecepatan harus digabungkan ke rig uji yang sesuai dan diuji untuk fungsinya yaitu. membatasi kecepatan pada nilai yang ditetapkan. Konsumsi arus maksimum dicatat. Arus maksimum dari setiap jenis perangkat pembatas kecepatan tidak boleh melebihi nilai yang ditentukan oleh pabrikan.

8.3.3. Rentang Tegangan Operasi

Pembatas kecepatan harus beroperasi dengan memuaskan pada voltase berikut:

Nilai tegangan batas kecepatan pembatas tegangan batas kinerja tegangan
maksimum minimum
24 32 22
12 16 11
6 10 4

8.4. Tes Daya Tahan

8.4.1. Pengujian ketahanan pada perangkat pembatas kecepatan harus dilakukan sesuai prosedur dan ketentuan berikut yang ditentukan. Perangkat harus bekerja dengan memuaskan selama pengujian dan harus memenuhi persyaratan kinerja seperti yang diberikan pada 8.3. setelah ujian. Namun, jika terjadi kerusakan pada perangkat yang terjadi selama salah satu pengujian daya tahan, perangkat kedua dapat diserahkan ke uji daya tahan yang dipertimbangkan atas permintaan pabrikan. Perangkat pembatas kecepatan harus dipasang di bangku tes yang mensimulasikan sikap dan gerakan untuk mensimulasikan kondisi kendaraan.

Catatan - Untuk fungsi pembatas kecepatan sebagai fitur bawaan pada ECU engine harus diserahkan ke uji ketahanan yang ditentukan di bawah ini. Namun, ini dapat dihilangkan jika pemohon menunjukkan penolakan terhadap efek tersebut.

Di sini "demonstrasi" berarti - Deklarasi oleh pabrikan dalam format (Lampiran A) atau Pengajuan laporan pengujian yang relevan.

8.4.2. Uji Daya Tahan pada Suhu Sekitar

8.4.2.1. Komponen harus diuji untuk 50.000 siklus seperti dijelaskan dalam Gambar 3 pada suhu sekitar

30 ° C ± 5 ° C.

8.4.3. Uji Daya Tahan pada Suhu Tinggi

8.4.3.1. Komponen elektronik: Komponen harus didaur ulang di ruang iklim. Suhu

65 ° C ± 5 ° C dipertahankan selama seluruh fungsi. Jumlah siklus: 12.500.

.

8.4.3.2. Komponen mekanis: Komponen harus didaur ulang di ruang iklim. Suhu

100 ° C ± 5 ° C dipertahankan selama seluruh fungsi. Jumlah siklus: 12.500.

8.4.4. Uji Daya Tahan pada Suhu Rendah

8.4.4.1. Komponen perangkat pembatas kecepatan harus didaur ulang di ruang iklim yang digunakan untuk pengkondisian ke a

suhu -20 ° C ± 5 ° C dipertahankan selama seluruh fungsi. Jumlah siklus: 12.500. •

8.4.5. Uji Daya Tahan dengan Peredam Panas Peredam.

8.4.5.1. Komponen harus dipasang dan diuji sebagaimana dijelaskan dalam 8.5 kecuali komponen itu

harus dipasang di ruang, yang lingkungannya bervariasi sesuai dengan Uji Siklus Panas Lembab

dengan suhu atas yang memenuhi IEC 60068-2-38.

Catatan: Tes ini tidak berlaku untuk Fungsi Pembatas Kecepatan (SLF).

8.4.6. Tes Daya Tahan di bawah Getaran

8.4.6.1. Perangkat pembatas kecepatan dipasang dengan cara yang mirip dengan pemasangannya pada kendaraan. Sinusoidal

getaran harus diterapkan di ketiga pesawat. Sapu logaritmik harus 1 oktaf per menit; Pertama

tes: rentang frekuensi 10-24 Hz, amplitudo ± 2 mm; Tes kedua: rentang frekuensi 24-1.000 Hz Untuk

sasis dan komponen yang dipasang di kabin, masukan 2,5 g. Untuk komponen yang dipasang di mesin, masukan 5g.

Durasi tes: 1 jam di setiap sumbu. (gunakan standar Kenya untuk bagian ini)

8.4.7. Uji Daya Tahan - Semprotan Garam

8.4.7.1. Komponen, yang terpapar lingkungan jalan sekitar, harus disimpan dalam ruang semprot garam

Konsentrasi natrium klorida 5 persen dan suhu internal 35 ° C ± 2 ° C untuk 12500

siklus.

8.5. Tes Kinerja pada Perangkat seperti yang Dipasang pada Kendaraan

8.5.1. perangkat pembatas kecepatan yang dipasang pada jenis kendaraan tertentu dapat disetujui sesuai pilihan

pemasok dengan salah satu metode berikut; disebutkan dalam 8.3 atau 8.4.

8.5.2. Persyaratan umum yang disebutkan dalam ayat 4 yang berkaitan dengan kendaraan harus

diperiksa selama tes.

8.6. Pengukuran di Jalur Uji

8.6.1. Persiapan Kendaraan

8.6.1.1 Perangkat harus dipasang pada kendaraan yang akan disetujui. Pengaturan mesin tes

kendaraan, khususnya umpan bahan bakar (karburator atau sistem injeksi) harus sesuai dengan

spesifikasi pabrikan kendaraan. Ban harus tidur dan tekanan harus

seperti yang ditentukan oleh pabrik kendaraan. Massa kendaraan harus berupa massa tanpa muatan seperti yang dinyatakan

oleh pabrikan.

8.6.2. Karakteristik Jalur Uji

8.6.2.1. Permukaan uji harus sesuai untuk memungkinkan kecepatan yang stabil dipertahankan dan bebas dari tambalan yang tidak rata. Gradien tidak boleh melebihi 2 persen dan bervariasi lebih dari 1 persen

tidak termasuk efek camber

8.6.3. Kondisi Angin

8.6.3.1. Kecepatan angin rata-rata yang diukur pada ~ delapan setidaknya 1 m di atas tanah harus kurang dari 6 m / s

dengan hembusan tidak melebihi 10 m / s.

8.7. Metode Uji Akselerasi

Kendaraan yang melaju pada kecepatan 10 km / jam di bawah kecepatan yang ditetapkan, harus dipercepat sebagai

sebisa mungkin menggunakan tindakan sepenuhnya positif pada kontrol akselerator. Tindakannya harus

dipertahankan setidaknya 30 detik setelah kecepatan kendaraan stabil. Kendaraan instan

kecepatan harus direkam selama pengujian untuk menetapkan kurva kecepatan terhadap

waktu dan selama pengoperasian fungsi pembatas kecepatan atau perangkat pembatas kecepatan sebagai

sesuai. Keakuratan pengukuran kecepatan harus ± 1 persen dan waktu

pengukuran dalam 0,1s.

8.7.1. Kriteria Penerimaan untuk Tes Akselerasi

8.7.1.1. Tes harus memuaskan jika kondisi berikut dipenuhi.

8.7.1.2. Kecepatan stabil yang dicapai oleh kendaraan tidak boleh melebihi kecepatan yang ditetapkan (Vstab dan Vset).

Namun, toleransi 5 persen dari nilai Vset, atau 5 km / jam, mana yang lebih tinggi

dapat diterima.

Respon Sementara (Gbr.1)

8.7.1.3. Setelah kecepatan yang ditetapkan tercapai pertama kali,

8.7.1.3.1. Kecepatan maksimum tidak akan melebihi kecepatan yang ditetapkan, Vset lebih dari 5 persen.

8.7.1.3.2. Laju perubahan kecepatan tidak boleh melebihi 0,5 mls2 bila diukur pada periode yang lebih besar

dari 0,1 s.

8.7.1.3.3. Kondisi kecepatan yang distabilkan yang ditentukan dalam klausul 3.2.6 harus dicapai dalam 10 detik dari yang pertama

mencapai Vset kecepatan yang ditetapkan.

Kecepatan Yang Stabil (Gbr.1)

Vstab adalah kecepatan rata-rata yang dihitung untuk interval waktu minimum 20-an mulai 10-an setelah pertama

mencapai Vset.

8.7.1.4. Ketika kontrol kecepatan yang stabil telah tercapai,

8.7.1.4.1. Kecepatan tidak boleh bervariasi lebih dari 4 persen dari kecepatan yang disetel atau 2 km / jam yang mana pun

lebih tinggi.

8.7.1.4.2. Laju perubahan kecepatan tidak boleh melebihi 0,2 m / s2 ketika diukur pada periode yang lebih besar

dari 0,1 s.

Tes percepatan harus dilakukan dan kriteria yang dapat diterima diverifikasi untuk setiap pengurangan

rasio roda gigi yang memungkinkan kecepatan terlampaui.

8.8. Metode Uji pada Kecepatan Stabil

Kendaraan harus digerakkan dengan akselerasi penuh hingga kecepatan mantap tercapai, maka harus

dipertahankan pada kecepatan ini setidaknya 400 m. Tes kemudian harus diulangi sebaliknya

arah. Kecepatan stabil untuk seluruh tes adalah rata-rata dari dua kecepatan rata-rata

diukur pada kedua arah. Seluruh tes termasuk perhitungan kecepatan stabilisasi

harus dilakukan lima kali. Pengukuran kecepatan harus dilakukan dengan akurasi

± 1 persen dan pengukuran waktu dengan akurasi 0,1 s.

8.8.1. Kriteria Penerimaan untuk Uji Kecepatan Stabil

Tes dinilai memuaskan jika kondisi berikut terpenuhi,

a} Tidak ada kecepatan stabilisasi yang Vstab dapatkan harus melebihi Vset kecepatan yang ditetapkan. Namun, toleransi

dari 5 persen dari nilai Vset atau 5 km / jam mana yang lebih besar dapat diterima;

b) Perbedaan antara kecepatan stabilisasi yang diperoleh selama setiap uji coba harus sama dengan atau

kurang dari 3 kmlh; dan

c) Pengujian dalam kecepatan tetap harus dilakukan dan kriteria penerimaan diverifikasi untuk setiap pengurangan

rasio gigi memungkinkan, secara teori, batas kecepatan terlampaui.

8.9. Tes pada Chassis Dynamometer

8.9.1. Metode Uji Akselerasi

Daya yang diserap oleh rem sasis dynamometer selama pengujian harus ditetapkan

agar sesuai dengan resistansi kendaraan terhadap gerakan progresif di tempat yang diuji

kecepatan Kekuatan ini dapat ditetapkan dengan perhitungan dan harus ditetapkan ke akurasinya

± 10 persen. Atas permintaan pabrikan, daya yang diserap bisa juga sebagai alternatif

set pada 0,4 Pmax. (Pmax adalah kekuatan maksimum mesin). Kendaraan berjalan pada a

kecepatan 10 km / jam di bawah kecepatan yang disetel harus dipercepat semaksimal mungkin

putaran mesin dengan aksi positif sepenuhnya pada kontrol akselerasi. Tindakannya harus

dipertahankan setidaknya selama 20 detik, setelah kecepatan kendaraan stabil. Instan

kecepatan kendaraan harus dicatat selama pengujian untuk menetapkan kurva kecepatan

versus waktu dan selama pengoperasian perangkat pembatas kecepatan.

8.9.2. Kriteria Penerimaan untuk Tes Akselerasi

Pengujian harus memuaskan jika persyaratan dalam klausa 8.7.1. bertemu.

8.9.3. Metode Uji untuk Tes Kecepatan Stabil

8.9.3.1. Kendaraan harus dipasang pada sasis dynamometer. Berikut penerimaannya

kriteria harus dipenuhi untuk daya yang diserap oleh dynamometer sasis yang bervariasi

semakin dari daya maksimum Pmax ke nilai sama dengan 0,2 Pmax. Kecepatan

kendaraan harus dicatat dalam rentang daya penuh yang ditentukan di atas. Kecepatan maksimum

kendaraan harus ditentukan pada kisaran ini. Tes dan rekaman yang ditentukan di atas harus

dibuat lima kali.

8.9.3.2. Kriteria penerimaan untuk uji kecepatan tetap dinilai memuaskan jika kondisi ayat 8.8.1

terpenuhi

Ethiopia Standar GPS Speed ​​Limiter Gubernur Kecepatan GPS Dengan Fungsi GPS GPRS

6 Bidang Aplikasi:

  1. Untuk manajemen kendaraan besar dan sistem pengiriman;
  2. Pemantauan dan manajemen untuk truk rekayasa;
  3. Untuk manajemen kendaraan transportasi barang berbahaya;
  4. Untuk manajemen bus wisata dan mobil penumpang;
  5. Untuk pemantauan dan manajemen kendaraan logistik;
  6. Untuk pemantauan dan manajemen truk tangki.
  7. Untuk membatasi kecepatan kendaraan

Rincian kontak
SHENZHEN YITUOWULIAN SYSTEM CO.,LTD

Kontak Person: Bryant

Tel: +86-13560742132

Mengirimkan permintaan Anda secara langsung kepada kami